Tuesday, February 18, 2014

Blue Memories

Dia yang tak ku suka...
Dia yang tak ku duga...

Memoriku kembali ke beberapa tahun yang lalu. Tak terasa rasanya aku sudah 25 tahun. Rasanya baru kemarin aku masuk SMA *halah :D*

Kau tau kawan, tetiba aku merindukan suasana ketika aku masih SMP. Hore-horean bareng, nge-genk, dan yang selalu gak ketinggalan "jadi secret admirer" sama kawan yang lain.

Zaman waktu itu, ponsel masih merupakan barang mewah, gak ada tuh yang bawa ponsel ke sekolah. Kalau kita lagi suka sama kawan yang bukan dari genk sendiri, kita bakalan spionase si doi. Nyari nomor telepon rumahnya. Nyari alamat rumahnya, nyari si doi di kelas mana. Sok-sokan jadi secret admirer yang suka ninggalin surat di bawah kolong mejanya (syukur-syukur si doi gak tukeran tempat sama yang lain).


Rasanya seneng banget dulu walau cuma papasan di koridor sekolah sama orang yang kita suka. Rasanya seneng banget dulu walau cuma bisa sebelahan barisnya kalau lagi upacara bendera tiap senin.
Rasanya seneng banget dulu kalau gak sengaja bisa satu ekstrakurikuler sama si dia.

Tuh kan kawan, suka dalam diam itu lebih asyik, lebih banyak memorinya.

Memori ketika:
- Dikerjain sama kawan sendiri yang naruh sepatu kita di depan wanita yang kita suka.
- Surat yang kita tinggalkan di kolong meja dibacain keras-keras di depan kelas sama wanita yang kita suka.
- Ngumpet-ngumpet di perpus cuma buat liat dia lewat di depan perpus.

1 comment:

Terima kasih sudah membaca....^^